Artikel2003.09 Masalah Drainase di Bandung

(Artikel ini dimuat di Harian Pikiran Rakyat Bandung, 08.09.2003)

Masalah Drainase Perkotaan

di Kota Bandung

oleh:

Ir. H. Agung Wiyono, M.Eng. *) dan Ir. Didik Hardiono **)

Bermula dari diskusi kecil pada mata kuliah Pembangunan Drainase dan Pemeliharaan Jalan selama dua tahun berturut-turut – yaitu 2002 dan 2003 – di Program Magister Sistem dan Teknik Jalan Raya Institut Teknologi Bandung (STJR-ITB), ternyata banyak dijumpai masalah drainase perkotaan di Kota Bandung. Diskusi tersebut bukan penelitian detail, tetapi merupakan aplikasi pemahaman materi kuliah drainase kepada mahasiswa Program Magister STJR-ITB terhadap masalah faktual di lapangan. Metode studi yang dilakukan adalah mahasiswa dibagi menjadi beberapa kelompok untuk melakukan identifikasi dan mengajukan beberapa alternatif solusi untuk masing-masing daerah studi. Kondisi sebenarnya masing-masing daerah studi diuraikan secara singkat di beberapa sub-bab yang menjadi bagian dari tulisan ini.

Satu hal yang menarik bahwa masalah drainase perkotaan di Kota Bandung – dan kebanyakan di kota besar di Indonesia – penyebabnya ternyata bukan karena soal teknis, tetapi lebih pada soal non-teknis seperti faktor lingkungan, perilaku masyarakat, sampah dan lain-lain.

Pada kesempatan ini, dari pihak perguruan tinggi – dalam hal ini ITB – berupaya mengemban fungsinya sebagai akademisi yang meneliti dan memberikan rekomendasi solusi, khususnya pada Masalah Drainase Perkotaan di Kota Bandung. Salah satu upaya itu adalah menyosialisasikannya ke media-massa, seperti di Pikiran Rakyat. Jika substansi tulisan ini ditanggapi masing-masing stakeholder, misalnya dinas-dinas terkait dan masyarakat, maka diharapkan Masalah Drainase Perkotaan di Kota Bandung akan bisa segera diselesaikan dan menata Kota Bandung menjadi semakin cantik, nyaman dihuni dan dikunjungi, sebagai Paris van Java.

Filosofi Drainase

Secara geografis, Bandung ada di wilayah pegunungan yang memiliki terrain mountainous yang secara alami memiliki beda kontur ketinggian yang cukup signifikan. Secara drainase alam, terrain mountainous ini mempunyai alur-alur yang menyalurkan air dari dataran tinggi ke sungai dan akhirnya ke laut. Masalah timbul ketika mulai muncul pembangunan di kawasan tersebut yang merubah kontur alam dan daerah resapan air.

Pembangunan kawasan biasanya dimulai dengan prasarana wilayahnya, yaitu jalan. Dengan adanya pembangunan jalan dan diikuti permukiman, industri dan seterusnya mengakibatkan galian dan timbunan (cut-and-fill) yang merubah elevasi-topografi wilayah. Jika pembangunan tidak memperhatikan keberadaan air dan pengalirannya – baik secara alamiah maupun buatan – maka permasalahan besar akan timbul di kemudian hari; mulai banjir, kemacetan, kecelakaan, musibah penyakit akibat kontaminasi dengan sampah, berhentinya suatu aktifitas dan lain-lain. Banjir besar yang telah melanda Jakarta beberapa waktu lalu mencerminkan masalah drainase jalan dan perkotaan yang tidak direncanakan dengan baik dan terakumulasi selama ini.

Drainase adalah sistem untuk menangani kelebihan air dari alam maupun aktifitas manusia yang perlu ditangani atau dibuang. Kelebihan air tersebut meliputi: (a) air, aliran atau limpahan di atas permukaan (surface flow, run off) disingkat air permukaan, (b) air, aliran atau limpahan di bawah permukaan (sub-surface flow, sub flow). Falsafah yang digunakan dalam drainase adalah: “Drainase alami yang baik dimiliki oleh suatu daerah, tidak boleh diganggu”.

Ada tiga jenis drainase, yaitu: (a) Drainase Perkotaan, untuk pembuangan air hujan. Aliran permukaan yang terkumpul di jalan dialirkan melalui inlet ke dalam riool air hujan di bawah perkerasan jalan, lalu dibuang ke sungai, danau, laut; sedapat mungkin dibuat gravitasional, tapi jika tidak mungkin, digunakan sistem pompa, (b) Drainase Lahan, membuang kelebihan air permukaan dari daerah, atau mungkin turunkan taraf muka air tanah sampai di bawah zona akar untuk memperbaiki tumbuhnya tanaman, atau mengurangi garam-garam tanah; diterapkan untuk pertanian dan perkebunan, serta (c) Drainase Jalan. Pada studi masalah drainase perkotaan, ketiga jenis drainase ini terkait erat.

Drainase Jalan Cihampelas (Simpang Gandok)

Pada pertengahan April 2003, akibat curah hujan yang tinggi, genangan air kembali terjadi. Warga setempat khususnya yang tinggal di sisi jalan arah Cihampelas, dengan caranya sendiri membuat lubang (± 0,75 x 0,50 m2) tepat di atas box culvert dan menggali serta memperpanjang gutter inlet ke arah Jalan Siliwangi dengan maksud aliran dapat segera masuk ke box culvert dan sisanya mengalir ke Jalan Siliwangi. Untuk sementara genangan air dapat diatasi, tetapi beberapa hari kemudian lubang tersebut ditutup kembali oleh pihak yang disebut masyarakat setempat dari salah satu dinas pemda.

Pada dasarnya, hingga pada taraf tertentu, masyarakat mampu mengidentifikasi masalah dan mencari solusinya. Di sisi lain, keterbatasan pemerintah dalam pemeliharaan jalan dan drainase, mungkin sudah waktunya menyerahkannya kepada masyarakat dalam porsi yang wajar dengan koordinasi yang baik dengan pemerintah. Hanya karena instant, tidak terkoordinasi dan parsial, sehingga tindakan sepihak masyarakat seperti kasus di atas memberikan kesan merusak jalan. Padahal, kasus tersebut sangat mungkin sebagai ekspresi spontanitas yang mencerminkan rasa keputus-asaan atas lambannya reaksi aparat pemerintah dan kebingungan warga menghadapi ancaman banjir akibat drainase yang tidak baik.

Drainase Jalan Laswi

Kondisi saluran samping Jalan Laswi, dari dimensi saluran segi empat (80 x 60 cm2), seperempatnya tertimbun lumpur dan sampah yang mengurangi luas penampang basah saluran. Kondisi surface run-off tinggi pada waktu hujan, karena kurangnya daerah resapan air hujan yang telah berubah menjadi daerah permukiman. Tidak adanya gorong-gorong untuk membantu mempercepat pembuangan air sehingga air hujan meluap dan menjadi banjir.

Jalan Laswi sebagai major road dari simpang menjadi tergenang karena tidak berfungsinya sistem drainase. Hal ini disebabkan hilangnya resapan air seperti pepohonan dan rerumputan, serta tidak sebandingnya ukuran saluran drainase untuk melayani air permukaan. Kondisi ini diperparah dengan berkurangnya penampang basah saluran akibat endapan lumpur dan sampah.

Drainase Jalan Sukabumi

Beberapa masalah yang dihadapi di antaranya; (a) terjadinya kerusakan pada drainase tersebut dan kurangnya pemeliharaan terhadap sistem saluran, (b) tidak cukup terdapatnya gorong-gorong (culvert) pada simpang Jalan Laswi-Sukabumi hingga berakibat aliran air tak bisa cepat dibuang ke sungai dan melimpah di permukaan jalan, (c) terlalu kecilnya penampang saluran, khususnya di ruas Jalan Laswi, (d) sangat sedikitnya terdapat inlet got tepi (gutter inlet), kalaupun ada tetapi tidak bisa berfungsi maksimal untuk memasukkan air ke dalam drainase samping karena pada umumnya sudah tertutup oleh sampah, endapan lumpur dan overlay badan jalan, (e) kurangnya pengawasan dan pemeliharaan secara rutin dari pihak terkait, dalam hal ini Dinas Kebersihan dan Pertamanan serta Dinas Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, sehingga terbukti drainase dan jalan khususnya di persimpangan Jalan Laswi-Sukabumi sudah membutuhkan perhatian dan penanganan serius, (f) masih kurangnya partisipasi masyarakat khususnya yang tinggal di sekitar lokasi tersebut terutama dalam hal pemeliharaan kebersihan lingkungan.

Drainase Jalan Ciliwung

Elevasi Jalan Ciliwung lebih rendah dibandingkan dengan Jalan Supratman dan Jalan Terusan Ciliwung yang tepat berada di depannya, sehingga air hujan yang jatuh pada badan jalan dan daerah sekitarnya tidak dapat mengalir ke saluran samping. Air hujan yang tidak dapat mengalir dengan baik ini akan menimbulkan genangan pada badan jalan. Air hujan akan mengalir ke saluran samping melalui inlet apabila elevasi muka air pada badan jalan sudah melebihi elevasi bagian tepi jalan, yang berupa taman, yang mempunyai saluran pembuangan ke saluran samping,

Pada lokasi tersebut, saluran samping dan gorong-gorong tidak menimbulkan masalah karena sistem drainase dapat mengalirkan air dengan baik dan memiliki kapasitas saluran cukup besar. Namun pada beberapa bagian mulai terjadi kerusakan, seperti drainase sebelah kanan ke arah Jalan Ciliwung di mana sisi dinding sebelah dalam telah mengalami keruntuhan yang disebabkan oleh adanya dorongan dari akar pohon peneduh yang ditanam di dalam taman. Selain itu, akibat kurangnya perhatian pengelola taman menyebabkan tumbuhnya rumput-rumput liar pada daerah taman yang menjalar hingga ke saluran pembuangan sehingga menghalangi bahkan menutupi aliran air dari badan jalan ke drainase pembuangan. Faktor lain adalah sampah yang menutupi saluran drainase dan saluran pembuangan yang salah satu penyebabnya adalah adanya kios dan penjual kaki lima (PKL) yang berjualan di taman dan trotoar di kiri-kanan Jalan Ciliwung. Paduan hambatan ini semakin menimbulkan masalah di mana air hujan yang jatuh di badan jalan tidak dapat dialirkan ke saluran samping dan gorong-gorong. Sehingga drainase yang telah dirancang baik tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya.

Drainase Persimpangan Jalan Pahlawan-Cikutra

Saluran Jalan Tubagus dan Jalan Cikutra di sisi kiri dari arah Jalan Tubagus Ismail tidak dapat dioptimalkan karena konstruksi jalan tidak menunjang. Hal ini mengakibatkan aliran tidak bisa dibuang ke Sungai Cidurian dan melimpah ke permukaan jalan. Kurangnya kesadaran warga akan fungsi dan kegunaan drainase jalan, tampak dari membuang sampah sembarangan pada saluran drainase yang ada.

Drainase Ruas Jembatan Jalan Siliwangi

Kondisi Jalan Siliwangi yang menuju ke arah Dago memiliki kemiringan melintang 2% dan kemiringan memanjang 6%. Ini memungkinkan air yang di atas jalan terdrainase sebagian besar melalui permukaan jalan. Perbandingan air yang melimpah di atas jalan dengan air yang terdrainase ke saluran tepi jalan adalah tiga berbanding satu.

Kondisi Jalan Siliwangi yang menuju ke arah Gandok memiliki kemiringan memanjang 8% dan kemiringan melintang 2%. Ini memungkinkan air yang melimpah di atas jalan terdrainase sebagian besar melalui permukaan jalan tersebut. Perbandingan air yang melimpah di atas jalan dengan yang terdrainase ke saluran tepi jalan adalah empat berbanding satu.

Kondisi di atas jembatan pada saat hujan deras, akan terjadi genangan di atas jembatan terutama sisi jalan di jembatan yang elevasinya lebih rendah. Adapun ketinggiannya bervariasi dan maksimal setinggi elevasi trotoar atau kerb sisa jembatan. Ini semua terjadi karena lubang pembuang air yang menggunakan pipa tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Yang berfungsi hanya satu pipa, yang lainnya tersumbat karena sampah. Satu kondisi yang parah bahwa lubang pipa penuh tanah. Jadi, logis jika air tidak mengalir melalui lubang pipa tersebut. Jika pipa dan saluran besih dari sampah dan endapan, sebenarnya tidak akan ada masalah. Ironisnya, jika terjadi hujan, air justru tertampung di atas jembatan, tidak tersalurkan ke sungai di bawahnya.

Drainase Persimpangan Jalan Cikadut – Jenderal Ahmad Yani

Kondisi saluran samping Jalan Jenderal Ahmad Yani sebelah utara tampak adanya endapan lumpur dan sampah. Sebelum gorong-gorong tampak endapan lumpur lebih banyak, sehingga berpotensi mengurangi kapasitas saluran samping. Kondisi saluran Jalan Jenderal Ahmad Yani sebelah selatan tampak adanya endapan lumpur dan sampah, tetapi endapan lumpur tampak lebih banyak. Sementara itu kondisi gorong-gorong segi-empat tampak tertimbun endapan lumpur hampir mencapai setengah dari luas penampang gorong-gorong.

Drainase Persimpangan Jalan Cicendo – Kebon Kawung

Kondisi saluran samping Jalan Kebon Kawung, baik dari sisi kiri maupun kanan, tertimbun tiga-perempat bagiannya dengan endapan tanah dan air lumpur yang tidak mengalir. Selain itu banyak terdapat sampah berserakan di bahu jalan dan menutupi lubang-lubang saluran yang menghubungkan bahu kanan jalan dengan saluran samping. Pada saluran sisi kiri, banyak yang sudah mengalami kerusakan karena sebagian saluran itu sudah ditumbuhi tanaman dan rumput.

Pada bagian kiri jembatan, saluran kanannya merupakan sebuah parit dengan lebar 3 meter. Setengah dari parit ini berisi sampah dan endapan tanah. Parit ini mengalir menyeberangi jalan dengan membentuk huruf L dengan aliran menjauhi jembatan ke arah barat jalan tersebut. Sampah dan endapan tanah ini terutama terdapat di bagian kelokan sungai yang menyeberangi Jalan Kebon Kawung. Saluran di sekitar jembatan kondisinya penuh endapan tanah dan lumpur, ditumbuhi rumput dan kondisinya tidak mengalir. Dengan kondisi saluran sisi kiri maupun kanan tidak dapat berfungsi dan tidak terawat.

Kondisi saluran samping Jalan Cicendo relatif lebih baik dari Jalan Kebon Kawung. Profil memanjang jalan dan saluran samping yang menurun menyebabkan air di dalam saluran samping mengalir searah dengan kemiringan, sehingga endapan lumpur tidak mengendap di saluran. Dari survey pada saat kering, saluran tersebut masih dapat berfungsi tetapi tidak optimal.

Kondisi gorong-gorong segi-empat yang ada sekarang setengahnya tertimbun endapan lumpur dan sampah yang terbawa dari saluran samping di Jalan Kebon Kawung dan Jalan Cicendo.

Jalan Wastu Kencana – Tamansari

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan pada April 2003 dan informasi dari masyarakat, dapat dicatat beberapa permasalahan yang menyangkut kondisi lingkungan sarana drainase yang menyebabkan menurunnya kemampuan layanan sistem drainase;

Pertama, terjadi kerusakan pada sarana drainase akibat kurangnya pemeliharaan terhadap sarana saluran drainase yang ada. Kedua, terlihat di beberapa tempat saluran drainase jalan, khususnya di depan kios foto copy dan warung makan dalam keadaan bersih karena pembersihan dilakukan rutin oleh pedagang. Tetapi drainase di seberang jalan terdapat sampah penuh di sepanjang saluran yang berupa saluran samping tertutup. Ketiga, pembersihan pada saluran tertutup dilakukan petugas kebersihan, tetapi kenyataannya tidak dilakukan secara intensif dengan terlihatnya sampah yang menumpuk di sepanjang saluran. Padahal menurut para pedadang kaki lima (PKL) mereka secara rutin dipungut iuran berupa retribusi oleh petugas dari RT/RW setempat sebesar Rp. 2000,- per minggu dan dari Perusahaan Daerah Kebersihan Pemerintah Kota sebesar Rp. 600,- per minggu. Keempat, pondasi pagar taman didirikan tepat di tali air (catch basin) sehingga menghalangi jalannya air yang menuju saluran samping. Kelima, tidak adanya bak kontrol untuk inspeksi saluran apakah ada sampah atau endapan, sehingga menyulitkan dalam pengamatan dan pemeliharaan saluran. Keenam, frekuensi kedatangan perugas kebersihan kadang-kadang satu kali dalam seminggu, itu pun tidak rutin. Yang dilakukan hanya mengambil tumpukan sampah di pinggir jalan, sedang membersihkan dan mengangkat sampah yang tertimbun dalam saluran jarang dilakukan bahkan tidak dilakukan kecuali pada saat terjadi banjir di musim hujan. Ketujuh, adanya sedimentasi pada sepanjang saluran pinggir jalan yang diakibatkan oleh erosi baik dari badan jalan yang rusak maupun dari daerah samping di sepanjang jalan. Kedelapan, adanya tanggapan positif masyarakat dalam rangka pemeliharaan samping jalan secara swadana dan swakelola oleh masyarakat, yaitu dengan mempekerjakan warga setempat yang tuna karya. Hanya saja selama ini pengelolaan dana retribusi oleh kelurahan belum optimal.

Jalan Sangkuriang – Jalan Siliwangi

Sistem drainase jalan yang diterapkan sudah sesuai dengan kaidah drainase permukaan, yaitu aliran permukaan yang terkumpul di jalan dialirkan melalui lubang-lubang pemasukan (inlet) ke dalam saluran samping di sisi jalan. Kemudian dibuang kearah Sungai Cikapiundung melalui saluran di bawah perkerasan jalan pada jalan Siliwangi, sehingga disimpulkan sistem drainase sudah mempunyai pembuangan akhir yaitu Sungai Cikapundung.

Kondisi sarana drainase yang belum tersedia atau belum berfungsi optimal diantaranya adalah (a) tidak terdapatnya gutter inlet pada Jalan Sangkuriang sehingga akumulasi air permukaan mengakibatkan genangan di pertigaan Jalan Sangkuriang dan Jalan Siliwangi, (b) masih banyak dijumpai kotoran berupa sampah dan endapan yang menutupi gorong-goriong, catch basin maupun saluran yang melengkapi sarana drainase.

Beberapa Penyebab

Dari beberapa kondisi daerah studi yang telah diuraikan di atas, maka secara umum masalah drainase perkotaan – terutama yang terjadi pada kasus-kasus drainase jalan raya di beberapa lokasi daerah studi yang diamati dalam wilayah Kota Bandung – adalah :

Pertama, secara teknis tampak pada perencanaan sistem drainase memang kurang ideal, baik dari sisi dimensi maupun jaringan regional, sehingga drainase tidak berfungsi secara optimum. Sehingga ketika memasuki musim hujan, air limpahan dari jalan tidak dapat lagi ditampung dan dialirkan oleh drainase yang ada. Akibatnya, air akan menggenangi permukaan badan jalan untuk jangka waktu yang cukup lama.

Kedua, secara non-teknis indikasi penyebab tidak berfungsinya sistem drainase adalah karena sistem drainase terganggu oleh sampah dan endapan yang menyumbat serta sedimentasi kumpur dan sampah yang cukup tinggi.

Ketiga, secara sosio-kultural kurangnya maintenance dan rendahnya kesadaran masyarakat terhadap lingkungan yang tercermin dari buangan sampah di sepanjang saluran sehingga memberikan kontribusi sangat besar terhadap masalah yang terjadi.

Masalah Sampah

Penanganan sampah di semua kota di Indonesia masih mengalami banyak kendala dari semua subyek yang terkait dengan sampah seperti pemerintah dan masyarakat umumnya. Selain itu, teknologi persampahan – mulai dari sisi pengumpulan, transportasi, pengolahan, pembakaran dan lain-lain –kurang berkembang seiring semakin melimpahnya volume sampah di masyarakat yang sangat mencemari dan mengotori lingkungan.

Dari pihak pemerintah – melalui dinas kebersihan di masing-masing daerah – seharusnya menerapkan perda yang kondusif tentang sampah. Retribusi untuk kebersihan dan sampah idealnya sebagian juga kembali untuk pengolahan kebersihan dan sampah. Secara teknis, jika pada waktu lalu ada kebijakan pemisahan sampah kering dan sampah basah, tetapi sampah yang mengotori jaringan jalan masih tetap tercecer di mana-mana, bercampur antara sampah basah dan sampah kering. Kebijakan penegakan hukum atau law enforcement terhadap pengendara dan penumpang kendaraan yang membuang sampah di jalan juga masih setengah hati karena hanya berlaku di ruas jalan-jalan protokol tertentu – seharusnya untuk semua jaringan jalan. Upaya ini untuk menghindari agar sampah-sampah di jalan, jika terjadi hujan, tidak akan mengalir dan menumpuk di sepanjang saluran drainase jalan.

Setelah penegakan hukum terhadap pembuangan sampah yang tidak pada tempatnya, maka pemerintah daerah harus menindak-lanjuti secara hierarkis mulai dengan pengadaan bak-bak sampah, alat-alat pengangkut sampah, tempat penampungan sementara (TPS) hingga tempat penampungan akhir (TPA) dan incenerator atau alat poenghancur sampah lainnya.

Ketika pemerintah telah menerapkan kebijakan, menegakkan hukum atas setiap pelanggaran dan memberikan fasilitas buangan untuk sampah, maka kewajiban penegak hukum melalui polisi atau pamong praja memberikan pengawasan intensif. Jika kesadaran masyarakat mulai tumbuh, secara pelan namun pasti peranan pemerintah akan menjadi semakin kecil. Pada saatnya nanti masyarakat sendiri yang akan mengolah lingkungannya dengan baik.

***

 

*) Dosen Program Magister STJR-ITB, Bandung

**) Staf Depkimpraswil, Mahasiswa Program Magister STJR-ITB, Bandung

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: